oleh

Keluarga Korban Tagih Janji Jokowi Usut Tuntas Kasus Penembakan Paniai

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reza DeniTRIBUN-VIDEO.COM – Bersama aktivis HAM Papua, Yones Douw, Obet Gobai selaku ayah salah satu korban kasus penembakan di Kabuapten Paniai pada 2014 silam, mendatangi kantor Amnesty International, Jakarta Pusat, Jumat (7/12/2018).Mengenakan kemeja cokelat garis biru, Obet menjelaskan bagaimana penantiannya menunggu kasus penembakan tersebur, terlebih pada Sabtu besok, sudah genap empat tahun kasus tersebut terbengkalai.Obet Gobai, yang kurang cakap berbahasa Indonesia, mengatakan hingga saat ini belum ada kejelasan soal sikap pemerintah atas anaknya, Apius Gobay, dan juga tiga korban yang lain.”Saya punya anak mereka itu sekolah, tapi mereka putus di tengah jalan,” ujar Obet melalui penerjemah Yones.Obet mengatakan Apius ingin juga menjadi pejabat negara, tentara, koramil, hingga pegawai negeri.”Tetapi mereka…”Apius, melalui cerita Obet, tidak pernah melakukan perbuatan yang merugikan orang lain.”Apakah mereka itu mencurikah, atau membawa istri orangkah, atau merampok bank, tidak mereka tidak melakukan itu,” lanjutnya.Terhitung sudah empat tahun, Obet menunggu kejelasan ini, dan dirinya menegaskan tidak akan lelah menanti sikap pemerintah untuk mengadili pelaku.Sementara itu, Yones Douw mengatakan sikap masyarakat Papua soal pembunuhan salah satu orang di tanah mereka sangatlah mengakar, dan menimbulkan trauma bagi keluarga korban.”Kalau di Papua itu, keluarga kita dibunuh, itu akan teringat lama, bahkan hingga puluhan tahun keluarga korban masih akan ingat,” kata Yones.Jika dibiarkan, kata Yones, bukan tidak mungkin akan ada banyak konflik di Papua yang berujung pada hilangnya nyawa anak Papua.Seperti diketahui, kasus penembakan di Kabupaten Paniai, terjadi pada awal-awal pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla.Dari sumber yang diterima dari Amnesty International, kasus penembakan Paniai ini berawal mula atas protes warga terhadap penganiayaan anak oleh oknum militer menggunakan popor senjata api laras panjang.Warga yang protes atas kasus tersebut pada Senin pagi (8/12/2014) di Lapangan Karel Gobai, membuat sejumlah personel polisi dan tentara menindak tegas dan melepaskan tembakan ke kerumunan.Ada 4 korban meninggal, yakni Apius Gobay (16), Alpius Youw (18), Simon Degei (17), dan Yulianis Yeimo (17).Adapun Komnas HAM bersama dengan TNI-Polri telah membantuk tim khusus untuk menyelidiki kasus ini.Presiden Joko Widodo, pada perayaan natal di Papua empat tahun silam, juga berkomitmen untuk mengusut para pelaku sesegera mungkin.”Saya ingin kasus ini diselesaikan secepat-cepatnya agar tidak terulang kembali di masa yang akan datang. Kita ingin sekali lagi tanah Papua sebagai tanah yang damai,” kata Presiden Jokowi.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed