oleh

Kronologi Penangkapan Penyebar Video Hoax Rusuh di MK, Lagi Ngopi di Warung Langsung Diangkut

-Viral-49 views

Indosatu.Net – Polisi menangkap anggota FPI berinisial SAA yang diduga menyebarkan video hoax berkonten demo rusuh di depan Mahkamah Konstitusi (MK). Dia ditangkap di warung kopi dekat kediamannya.

“(Saat ini SAA) sedang diperiksa di Direktorat Kriminal Khusus Polda Metro Jaya,” ucap Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono kepada detikcom, Minggu (16/9/2018).

Berikut kronologi penangkapannya:
Jumat, 14 September 2018
Polri & TNI melakukan simulasi pengamanan gedung MK menjelang Pemilu 2019. Setelahnya beredar video berkonten demo rusuh di media sosial & berbagai grup aplikasi perpesanan WhatsApp.
Video itu dipastikan polisi hoax. Polisi menyebut kegiatan simulasi itu ‘digoreng’ di media sosial menjadi seakan-akan ada demo ricuh di sekitar MK & Istana Presiden.
Sabtu, 15 September 2018
Polisi mendapatkan laporan berisi informasi tentang unggahan video tersebut di akun Facebook. Video itu menampilkan demo di depan MK dengan keterangan: JAKARTA SUDAH BERGERAK, MAHASISWA SUDAH BERSUARA KERAS & PESERTA AKSI MEGUSUNG TAGAR #TurunkanJokowi MOHON DIVIRALKAN sebab MEDIA TV DIKUASAI PERTAHANA
“Namun yang sebenarnya video tersebut adalah video simulasi yang dilakukan pihak kepolisian untuk menangani penanggulangan unjuk rasa yang dilakukan di depan gedung MK,” ucap Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo.
Kemudian tim penyidik gabungan cyber crime Polda Metro Jaya mengantongi 2 alat bukti. Identitas pemilik akun Facebook itu diketahui & tim tersebut pun mulai bergerak.
Pukul 20.00 WIB
Polisi mencari alamat yang bersangkutan.
Minggu, 16 September 2018
Pukul 02.55 WIB
Polisi melakukan penangkapan terhadap SAA di warung kopi dekat kediamannya.
Polisi menetapkan SAA sebagai tersangka dengan sangkaan melanggar Pasal 14 & Pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana dan/atau Pasal 28 ayat 2 juncto Pasal 45A ayat 2 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi & Transaksi Elektronik (ITE). Dia diduga menyiarkan maupun mengeluarkan pemberitahuan bohong dan/atau menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian terhadap individu maupun kelompok berdasarkan antargolongan.
Sementara itu, juru bicara FPI Slamet Maarif mengatakan urusan itu sudah ditangani Badan Hukum FPI (BHF). FPI bakal memberikan bantuan hukum untuk SAA.
“Sudah ditangani BHF,” ucap Slamet singkat.(detik.com)


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed