oleh

Rusia: Putin Serta Trump Bahas Referendum di Ukraina

WASHINGTON – Presiden Vladimir Putin dan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump membahas kemungkinan referendum di Ukraina timur yang menjadi pusat separatis selama pertemuan di Helsinki. Hal itu dikatakan Duta Besar Rusia untuk AS.

Pernyataan Duta Besar Anatoly Antonov muncul di tengah kebingungan dan kekhawatiran di AS tentang apa yang disetujui kedua presiden di balik pintu tertutup.

“Masalah ini (referendum) telah dibahas,” katanya seperti dikutip dari Huffington Post, Sabtu (21/7/2018).

Ia menambahkan tanpa merinci bahwa Putin membuat “proposal konkret” untuk Trump pada solusi untuk konflik empat tahun Ukraina, yang telah menewaskan lebih dari 10.000 orang.

Langkah ini dapat dilihat sebagai upaya untuk menghindari upaya perdamaian Eropa untuk Ukraina dan meningkatkan tekanan pada pemerintah Ukraina dalam konflik yang berlarut-larut dengan separatis pro-Rusia di wilayah Donbass.

Dalam cuitannya, Trump menyatakan ia dan Putin membahas masalah Ukraina tetapi tidak menyebutkan masalah referendum atau mengungkapkan secara spesifik pembicaraan tersebut.

AS dan Rusia berada di pihak yang berseberangan dalam konflik di Ukraina, yang dibebaskan setelah pemberontakan populer terhadap presiden pro Rusia dan aneksasi Crimea oleh Rusia pada 2014.

Ukraina dan kekuatan Eropa tidak segera berkomentar, tetapi tidak diharapkan untuk mendukung referendum di Donbass, di mana separatis pro-Rusia terus menggoyang kekuasaan. Mereka telah berkomitmen untuk kesepakatan damai 2015 yang ditandatangani di ibukota Belarusia Minsk yang telah membantu mengurangi pertempuran tetapi gagal menemukan solusi politik yang langgeng.

(ian)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed